hi guys! i’ve got some new idea🙂
hee

kaya’y, para asatidz ahlu sunnah wa l jama’ah skrg, mempunyai tata cara (urut-urutan) baru dalam menulis di artikel. pertama, keluarkan dalil-dalil. kedua, keluarkan dampak positif/negatif dari topik yang diangkat. misalnya: topik bersilaturahim antar akhwat. maka, para asatidz di akhir artikelnya akan mengetengahkan dampak positif/negatif dari topik tsb.
wallahu a’lam

 

other idea is: i think, cowok tu bisa ngomongin mslh secara baik-baik ya? kalo cewek bisa ga ya? kenapa coba aku ngomong kaya gini? soalnya, aku sering liat di TV2 juga, atau pun di kehidupan nyata, kadang kalo cowo/pria mau ‘keadaan genting’ maka mereka minggir dulu, ngomong baik-baik (entah ngomongin apa, aku gak denger ;p), then.. finish the problem. hebat ya?

kalo cewek bisa kaya gitu gak ya? aku sangsi.. hee.. cewek sih cenderung ribut, riweh, mungkin gak bisa ngomong baik-baik ya? kalo ribut? ya ribut